Selasa, 03 Maret 2015

Ternyata obat diare itu ....

Diare ....

Gambar diambil dari sini


Tidak nyaman sekali rasanya ketika kita harus berulang kali bolak balik kamar mandi untuk BAB yang super lancar itu. Lemas, itu yang saya rasakan setelah 6 hari berturut-turut diare. 

Sebelumnya saya memang seringkali mengalami diare. Diare yang saya alami ini kalau menurut saya karena faktor psikologis. Kenapa saya bisa menyimpulkan seperti itu? Karena berdasarkan pengalaman yang saya alami, diare ini biasa datang di saat saya merasa grogi, misalnya menjelang ujian, seminar, sidang, dan moment wow lainnya.

Diare kali ini saya tidak minum obat diare, karena saya sedang menyusui. Saya hanya minum antasida, untuk mengobati maag yang biasa ikut datang ketika si diare ini datang. Tiga hari pertama diare, saya masih santai. Saya hanya memperbanyak cairan untuk mencegah dehidrasi. Antasida juga tidak saya minum, karena saya merasa masih kuat. Tiga hari berikutnya, gejala maag seperti kembung, mual, serdawa bau comberan mulai muncul. Saya mulai lemes, frekuensi BAB pun semakin sering. Akhirnya saya menyerah dan minum antasida sebari memperbanyak asupan cairan. 

Di hari keenam, saya mulai resah. Saya khawatir diare ini belum sembuh juga ketika besok pagi saya harus memberikan kuliah perdana di semester genap ini. Argh, semakin galau saya, diare semakin menjadi. Kemudian suami menawarkan beberapa solusi mulai dari tidak usah ngajar dulu sampai pakai diapers ke kampus. Yang terakhir ini saya tolak. Hahaha, ga kece rasanya kalau ke kampus pake diapers.

Senin subuh hingga ketika mandi sebelum saya berangkat ke kampus, diare masih terus datang. Meskipun lemas, saya niatkan saya tetap akan datang ke kampus. Semoga ga diare di kampus. Sugesti itu terus-terusan saya tanamkan. Tak lupa selalu berdoa agar Allah memberikan kesembuhan. 

Alhamdulillah, atas izin Allah, diare dan lemas ketika di rumah hilang seketika. Saya bisa memberikan kuliah dengan lancar tanpa terganggu hasrat ingin BAB. Saya ceritakan ini kepada suami. Dan kesimpulan saya dan suami adalah bahwa pergi ke kampus dan memberikan kuliah adalah obat diare saya kali ini. 

Lucu sekali kalau dirasakan. Tetapi ini kenyataan. Ternyata saya sudah rindu memberikan kuliah kembali setelah cuti dan resign. Sudah lama sekali memang saya tidak merasakan bahagianya sebagai pengajar. Dan ternyata rindu mengajar inilah yang menjadi penyebab diare berkepanjangan kali ini. Semoga ke depannya saya diberi kemudahan mengelola pikiran, agar tidak perlu diare lagi hanya karena galau.

Reaksi:

11 komentar:

  1. wahh hebattt bisa bertahan 6 hari ya diarenya? kalau saya makan nasi + tempe udah nyuusss agak mendangan mak.. kl belum sembuh hari kedua sudah di NeWD*at*b..hihihihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, udh lemes tapi makan dan minum saya tetep ok jadi ga terlalu khawatir.. pernah dulu minum dia*tab.. ga sembuh eh malah anak saya sembelit.. hiks.. jd ga berani lagi mak

      Hapus
  2. Nah bener bgt mak, faktor psikologis. Waktu mau kencan pertama dl jg, udh rapih dah dandan cakep eh tetiba mules mencret semaleman hahah 😊😊😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama banget mak, saya sering ni demam panggung terus diare.. bersyukurnya pas tampil udh sembuh :D

      Hapus
  3. Balasan
    1. karena penyebab diare karena psikologis, ternyata sembuhnya pun secara psikologis mak.. :)

      Hapus
  4. diare mengganggu juga ya mbak... kondisi psikologis kita harus ok biar gak gampang diare... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali mbak, kalau saya seringnya gitu. diare karena faktor psikologis.

      terima kasih sudah berkunjung :)

      Hapus
  5. Kalau pengalamanku waktu diare sembuh karena minum yakult. hehe salam kenal mbak

    BalasHapus