Sabtu, 25 Januari 2014

Sabtu Merindu: Liburan di Hari Sabtu


Saya adalah seorang ibu, istri, dan juga salah satu pengajar di sebuah Yayasan yang bergerak di bidang pendidikan. Yayasan mengelola sekolah dan asrama (pesantren) dengan jenjang pendidikan SMP hingga Perguruan Tinggi. Nyaris kegiatan selalu ada dari hari Senin sampai Minggu. 

*Ki: Tempat Kerja* *Ka: Suami & Anak*

Sabtu dan Minggu adalah hari libur bagi sebagian orang. Namun tidak bagi Saya. Setiap hari Sabtu, justru Saya bisa dikatakan lembur. Karena Saya harus sampai di kantor pukul 06.00 pagi dan pulang nanti pukul 21.00 malam. Tidak berhenti sampai disitu. Minggu pagi yang bagi sebagian orang adalah saat berkumpul dengan keluarga, tidak bagi Saya. Kembali Saya harus datang ke kantor paling lambat pukul 07.00 pagi.

Jadi, jika bagi sebagian orang Sabtu dan Minggu adalah hari jalan-jalan bersama keluar, Saya tidak bisa melakukannya di dua hari itu. Karena itu Saya mencoba mengikuti tantangan pak de Cholik untuk menulis dengan tajuk Sabtu Merindu. Kenapa Saya tertantang, karena saya merasa rindu Saya terhadap anak, suami, dan keluarga memuncak di hari Sabtu.


Terkadang muncul perasaan capek, malas, dan godaan setan lainnya yang mendatangi Saya. Karena rindu Liburan di Hari Sabtu sungguh saya rindukan. Namun, meskipun Saya harus memupuk rindu di hari Sabtu, saya tidak akan banyak berkeluh kesah. Hehe, padahal dari tadi juga sepertinya isinya keluh kesah saja. Maafkan.. Karena di hari Sabtu dan Minggu saya bisa melakukan kegiatan yang sangat saya sukai, yaitu mengajar. Semoga sedikit pengorbanan yang Saya lakukan ini bisa membantu mencerdaskan masyarakat Indonesia.


Reaksi:

16 komentar:

  1. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Giveaway Sabtu Merindu di BlogCamp
    Salam hangat dari surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama pak de..

      terima kasih sudah berkunjung.. ^_^

      Hapus
  2. wow... wanita bertangan baja... jadi kalau begitu hari special buat kelarga dibuat anomali dengan pakem masyarakat sekarang ya bu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe,, makasih mas anggi sudah berkunjung.. Saya kepo dulu tadi sampai ketemu nama sesungguhnya dr "nick".. :p

      Iya betul mas, waktu libur saya memang di luar pakem. kadang senin atau selasa.. hehe

      Terima kasih sudah mampir dan meninggalkan jejak :)

      Hapus
  3. Wanita karier banget ya, mak...hehee....

    good luck juga GA nya ya, mak...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, sedang merintis mak...

      makasih mak Emi, sukses juga untuk GA sabtu merindunya.. :)

      Hapus
  4. tulisan ini dibuat tgl 25 Januari 14.
    Pd tanggal 26 Januari saya bertukar pikran dg ibu Ketua STIESS kendal ttg "serorang ibu yg bekerja di Yayasan Selamat Rahayu ini"
    banyak sekali tanggapan/komentar dr ibu Ketua STIESS,
    tp ini yg komentar yg saya ambil buat ibu Utari "hanya seorang Ibu yang hebatlah yang mampu bertahan disini"

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe,, makasih galih sudah berkunjung..

      doakan saya, dimanapun berada tetap menjadi ibu yang hebat.. ^_^

      Hapus
  5. meskipun kerinduannya tidak kesampaian
    semoga mendapatkan balasan yang lebih baik dan lebih berbahagia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin.. makasih mak lina sudah berkunjung.. ^_^

      Hapus
  6. Sukses anak didiknya dan sebagai pengajar, sabtu merindu tidak saja dialami pengajar juga anak didiknya! Semoga pengorbanannya tidak sia-sia!

    BalasHapus
  7. @Titis Ayuningsih: hehe,, makasih ya sudah berkunjung... ^_^

    BalasHapus