Sabtu, 21 Maret 2015

Tentang Kuliah DPR [Di-bawah Pohon Rindang]

Suatu siang, saya ada dua jadwal ngajar untuk matakuliah entrepreneurship. Karena pertemuan kali ini diagendakan untuk diskusi kelompok, saya ajak teman-teman mencari suasana belajar yang baru. Cuaca siang itu cukup terik. Jadi kami memutuskan untuk belajar di lapangan upacara tepatnya di bawah pohon rindang. 

Saya sangat terkesan dengan mahasiswa di satu kelas yang saya ajar. Mereka aktif dalam diskusi. Mereka tidak malu dalam bertanya ataupun mengungkapkan pendapatnya. Bahkan untuk tugas yang seharusnya dikumpulkan sebelum ujian akhir semester, mereka hanya perlu waktu satu minggu untuk menyelesaikan tugas itu. Luar biasa semangat teman-teman mahasiswa ini. Saya bangga bisa sharing informasi bersama kalian. Semoga di matakuliah apapun, semangat dan kekompakan kalian tetap terjaga.

Di Belakang Saya Itulah Pohon Rindangnya

Setelah perkuliaahan selesai, saya membuka diskusi dengan teman-teman mahasiswa. Saya tanyakan kepada mereka mengenai tanggapan tentang perkuliahaan di lapangan. Ada sisi positih dan negatif dari metode belajar kali ini. Berikut ini rangkumannya:

+ Suasananya menyenangkan karena hembusan angin sepoi-sepoi
+ Tidak ngantuk, karena supply oksigen ke otak optimal
+ Suasana belajar lebih relax, karena melihat hijaunya dedaunan
+ Lebih mudah menangkap pesan-pesan yang disampaikan oleh dosen.

- Dilihat oleh oranag lewat, jadi konsentrasi sedikit menurun
- Banyak semut
- Karena angin terlalu kencang, saya masuk angin

Sisi negatif yang terakhir itu saya alami sendiri. Ketika adzan ashar sudah berkumandang, saya bersiap untuk pergi ke masjid, ambil wudhu dan sholat berjamaah. Karena terlalu lama berangin-angin, saya pun sempat tiga kali batal. #disitukadangsayamerasasedih. Dan akhirnya saya tidak sholat berjamaah karena sholat berjamaah sudah selesai dilaksanakan. 

Masalah angin itu tidak berhenti pada drama menjelang sholat ashar saja. Ketika saya kembali ke teman-teman mahasiswa dan menjelaskan sedikit tentang materi, tamu tak diundang datang lagi. Iya, saya K*N*UT bunyi tetapi tidak bau dan apesnya ketika mahasiswa sedang konsen mendengarkan penjelasan saya. Kalau ada mahasiswa yang baca blog ini dan tadi ikut kelas saya pasti sudah ngakak guling-guling. But, show must go on.. Saya teruskan aja ngomong, bercerita dan membahas hasil diskusi yang sudah dilakukan. :) 

Reaksi:

12 komentar:

  1. Waaah budosnya asik, mau dong kuliah sama budos :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe,, bole boleh.. tp siapin tola**ngin ya mak.. :)

      Hapus
  2. ha..ha..ha... Budos.. anginnya masuk tak diundang ya.. :)
    Ini nih...pendidik yang kreatif, jadi anak didiknya gak bosen harus nerima pelajaran di kelas melulu.. belajar sekalian refreshing.. mantap deh.. lanjutkan Budos..hi..hi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya udh masuk angin gitu, mahasiswa ga mau udahan.. kebetulan ini materinya cocok mak untuk belajar di luar..

      Hapus
  3. waa, bu dosennya asyik dan gaul ni belajar jadi ngga monoton :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau mahasiswa sudah tertarik mak, apapun yang disampaikan akan mudah diterima mak.. semoga suasana baru begini menambah semangat ya mak.. :)

      Hapus
  4. Memang belajar di ruang terbuka itu lebih asyik ya mbak, suply oksigen maksimal jadi gak terkantuk2 dan sejuk juga hihi...Gak monoton ngadep tembok putih hehe...

    BalasHapus
  5. Jadi inget sewaktu SMA mondok di Pacet, dekat dengan alam terbuka. Sering banget kelasku pindah di bawah rindangnya pepohonan pinus. Sampe pernah jadi korban jatuhnya kotoran burung. xD

    BalasHapus
  6. asik loh kuliah DPR kayanya waktu kuliah jarang ada dosen yg ngajak keluar ruangan belajarnya.

    BalasHapus
  7. Wah asik kalau punya bu dosen begini, bakalan rajin kuliah deh :)

    Selalu siapkan minyak kayu putih ya mbak!

    BalasHapus
  8. trimakasih infonya,,
    sangat bermanfaat sekali,,
    mantap,,,

    BalasHapus
  9. Belajar jadi sangat menyenangkan hhihihihi bu dosen mau dong ^^

    BalasHapus