Jumat, 03 Mei 2013

telepon, idola ibu-ibu


Selayaknya sabun batang yang sering kita lihat, tidak ada yang istimewa dengan sabun telepon. Sebelumnya saya sudah sering mendengar dari teman-teman maupun suami (dulu masih teman) yang berasal dari daerah Sumatera Utara tentang sabun ini. Pada dasarnya sabun telepon sama dengan sabun batang lainnya dari segi fungsi, yaitu sebagai pencuci pakaian dan piring serta peralatan dapur. Sabun ini diproduksi di Medan – Sumatera Utara dan area penjualannya pun hanya sebatas di Sumatera Utara dan sekitarnya. Jadi ketika saya datang ke Kota Padangsidimpuan, saat itulah saya melihat sendiri bagaimana penampakan sabun telepon yang dahulu saya hanya bisa dengar.
Ibu mertua, kakak ipar, dan keluarga saya yang lain selalu memasukkan sabun telepon ke daftar wajib belanja bulanan mereka. Bahkan, untuk sebagian besar penduduk Sidimpuan sabun ini masih menjadi pilihan utama. Awalnya saya sedikit mengunderestimate sabun ini, karena harganya murah, pasti kualitasnya juga kurang. Namun, itu tidak semuanya benar. Karena meskipun murah, sabun telepon cukup ampuh membersihkan noda membandel di pakaian maupun peralatan dapur.
Misalnya, ketika anak kami (Azzam) lahir, kami sempat kesulitan membersihkan noda pup yang kalau tidak segera dicuci akan meninggalkan bekas. Sabun telepon menyelamatkan kami (tsaaah,, lebay). Dengan menggosokkan sabun di bagian kain yang terkena pup, diamkan 10 menit, kucek dan...  voala!!! Noda pup hilang tak bersisa. Padahal sebelumnya saya pernah merendam popok yang terkena pup dengan detergen, namun noda pup masih meninggalkan bekas. Teknik cuci pup ini saya dapatkan dari ART si rumah kami yang memang sudah ahli di bidangnya (cuci mencuci).. hehe.
Saya jadi ingat lagi diskusi saya dan suami tentang sabun telepon waktu di bogor. Kira-kira seperti ini percakapannya...
R: dek, tau sabun telepon?
U: apaan tuh? Kalo sabun batang aku tahu, tapi yang sering aku lihat sepertinya merek wings deh atau ekonomi.
R: bukan. Emang sabun telepon. Dulu waktu kecil abang pernah lho mandi pake sabun telepon.. haha..
U: ah, serius?? Enggak gatel-gatel tuh?? Kan sabun batangan gitu bukannya ga boleh buat mandi ya?
R: yah,, gitu deh.. biasa aja sih.. lagian waktu itu namanya juga anak-anak, yang ada di kamar mandi, langsung aja pake.. hahaha..
U: ishh.. dasar ya.. (sambil penasaran gimana sih penampakan sabun telepon ini).
Dan, beberapa hari yang lalu. Ketika saya sedang iseng ketik “sabun telepon” di kolom pencarian google. Saya temukan beberapa tulisan di kaskus.com yang mengatakan bahwa sabun telepon yang saya bahas ini juga dapat menghilangkan jerawat. Woow, keren. Tapi ya, selama di Sidimpuan saya belum pernah sih mandi maupun cuci muka pake sabun telepon. Karena menurut saya setelah dipakai sabun ini meninggalkan rasa licin baik di tangan, lantai maupun piring kalau kurang lama membilasnya. 

hmm, bagi yang belum pernah melihat sabun telepon pasti muncul pertanyaan, bagaimana sih bentuk sabun telepon? apakah mirip telepon? 
coba kita lihat gambar berikut ini:

Sabun Telepon

yap,, ini penampakan sabun telepon.. hehe.. menurut saya, sabun ini enggak miri dengan telepon, karena bentuknya lebih mirip batu bata. hehe.. memang telepon genggam masa kini banyak yang berbentuk persegi panjang seperti batu bata (brick), tetapi sabun telepon tercipta jauh sebelum orang Finlandia menjajakan nokia ke seluruh dunia.. konon, semenjak suamiku belum lahir, sabun telepon sudah ada. lantas, kenapa demikian? 

Kemasan Sabun Telepon
entahlah, hanya Tuhan dan produsennya yang tahu... 

Reaksi:

32 komentar:

  1. hihihi, aku suka juga pake sabun telepon disini rada susah nyarinya say..bener ampuh lho :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak.. ampuh dan murah juga.. hehe.. :)

      Hapus
  2. wow, yg menciptakan bisa nerawang masa depan berarti hihi... wanginya enak mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. iya ya mak.. hmm, kalo wanginya sih standar sabun mak, tapi ga separah sabun krim e*on*mi.. hehe

      Hapus
  3. wah menarik nih mak, jadi tau deh tentang sabun telepon.. kira-kira di cimahi ada ga mak? hehe..aku baru denger soalnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, kalo di pulau jawa kayaknya masih jarang mak.. waktu itu pernah ada yang jual online.. tapi kok ya niat banget juga ya sabun telpon dijual online. nanti ongkir sama harganya mahalan ongkirnya...

      Hapus
    2. Terima kasih ya mak sudah berkunjung.. :)

      Hapus
  4. banyak banget stoknya. di bagi-bagiin ke emak-emak KEB dong...pengen ngerasain sensasi sabun batangan di body.* kedip sebelah mata

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih mak novie sudah berkunjung.. hehe.. sayang sekali hampir setahun ini saya pindah ke jawa mak, jd udh lama ga make sabun telepon.. kalo sabun telepon di bodi dan muka saya belom berani mak.. hehe

      Hapus
  5. woallahhh, ternyata cuma istilah aja ?
    hihi, lucu juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya mak ratna sudah berkunjung..

      iya mak, itu istilah sekaligus merek pertama sabun batang di sumatera utara.. tapi sabun ini masih happening lho mak di sana.. hehe

      Hapus
  6. di daerah kami ga ada mak...yg ada sabun telek, ato kompas....

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mak enci sudah berkunjung..

      sabun telek itu apa mak? penasaran ni...
      kalo di jawa kan telek=kotoran binatang.. hehe

      Hapus
  7. oooh...jangan2 telepon itu cuma merknya saja ya mbak? kyk minyak kampak misalnya #soktau

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih mak sudah mampir...

      iya mak, betul sekali.. sabun telepon itu, sabun batang merek telepon..
      hehe

      Hapus
  8. kiraan aku apaan sabun telepon, kalau sabun batangan pernah tahu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mak titis sudah mampir...

      iya mak, ini sabun batang, mereknya telepon.. hehe orang sumatera utara sering menyebutnya dg "sabun telepon" saja..

      Hapus
  9. di Siak aa mak,ibu kos pakek in buat nyuci baju dan piring hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe,, kalo di sumatera memang beredar luas mak..

      terima kasih mak hanna sudah mampir dan meninggalkan jejak.. :)

      Hapus
  10. haahaha bner makk.. kritis abiiss, mana ada sabun telepon bentuk telepon :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak desi,, terima kasih sudah berkunjung.. hehe,, mak desi pasti sudah sangat familiar dengan ini kan.. :D

      Hapus
  11. lucu juga.. jadi penapsaran nih pengen nyobain :) ga ada yang jual online ya?? atau mrs amidy aja jadi distributor hiihihihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mak pipit sudah bersedia mampir dan meninggalkan jejak..

      waktu itu saya pernah liat ada yg jual online mak.. hehe.. peluang bisnis ni ya.. hehe

      Hapus
  12. Ihihihi... baru tahu ada sabun telepon. Thanks sharingnya, Mak. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mak nia atas kunjungannya..

      iya mak, mungkin bagi mak2 yang tidak pernah tinggal di daerah sumatera utara belum mengenal sabun ini mak.. hehe..

      Hapus
  13. waah.. saya seumur idup belum pernah menjumpai sabun telepon... dan emang sabun mandi tidak enak sih kalau buat sabun muka.. rasanya kasar di pipi...

    BalasHapus
  14. Kalau daerah jakarta timur kira2 belinya dimana ya?

    BalasHapus
  15. Adik ipar SM sepupu PD pake sabun ini buat ilangin jerawat SM mutihin muka

    BalasHapus